Ads by BuzzCity

Minggu, 11 September 2011

Home » » ETIKA DALAM MEMINTA MAAF

ETIKA DALAM MEMINTA MAAF

manusia tidaklah luput dari segala kesalahan baik yang tidak sengaja /tidak terhadap orang lain dan bagaimana sikap kita bila berbuat salah,ckp diam saja /meminta maaf?..Dalam meminta maaf pun harus diperhatikan unsur keikhalasan sehingga dalm meminta maaf tidaklah ada prasangka yang dibuat- buat disini ada beberapa coretan untuk bisa dijadikan bahan pertimbangan untuk meminta maaf kepada seseorang.



1. Beri kesan kesalahan Anda lebih besar daripada yang dilakukan penjahat mana pun.
Hindari meminta maaf disertai pembelaan diri yang menyatakan bahwa yang Anda perbuat itu sebenarnya bukan masalah besar. Atau mengatakan bahwa Anda tidak bermaksud melakukannya serta menambahkan pernyataan bahwa pasangan saja yang
bersikap berlebihan. Ini hanya akan memancing argumentasi selanjutnya, bukannya penyelesaian masalah. Lebih baik, cukup katakan bahwa Anda sadar telah melakukan kesalahan besar. Atau menyatakan bahwa seharusnya Anda tidak melakukan hal itu.

2. Sertai permintaan maaf dengan alasan mengapa Anda berbuat salah.
Jika Anda hanya berkata, “Maaf ya, aku lupa kita sudah janji mau nonton”, kalimat ini kesannya menggantung dan bisa membuka ruang untuk insiden saling menyalahkan berikutnya. Sebaiknya kalau Anda benar-benar ingin minta maaf, jelaskanlah alasan Anda. Kenapa Anda sampai lupa janji mau nonton dengan pasangan, misalnya karena Anda sudah terlanjur pergi bersama teman dan tidak bisa pulang begitu saja.

3. Hindari menambahkan kata “tapi” setelah meminta maaf.
Kata yang satu ini dapat menghancurkan seluruh kalimat tulus yang sebelumnya Anda ucapkan. Sebab, kata “tapi” menyiratkan bahwa Anda sebenarnya tidak merasa sebegitu bersalahnya dan menganggap pasangan juga memiliki kesalahan yang sama beratnya.

4. Berikan kata maaf, bukan hadiah.
Tidak ada yang dapat menggantikan kata-kata tulus dalam meminta maaf. Tidak ada gunanya merayu pasangan dengan membelikan benda kesayangannya. Bahkan tak jarang barang pemberian Anda ini dianggap sebagai tanda bahwa Anda tidak paham di mana letak kesalahan, yang penting minta maaf dan selesai. Jika memang Anda ingin memberi hadiah, lakukanlah nanti setelah perdamaian telah tercipta. Ini akan lebih dihargai oleh pasangan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...