Ads by BuzzCity

Selasa, 28 Juni 2011

Home » » Premium "Haram" Bagi Orang Mampu - Fatwa MUI

Premium "Haram" Bagi Orang Mampu - Fatwa MUI

Premium Haram Bagi Orang Mampu

Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyatakan masyarakat mampu tapi gemar membeli Premium yang disubsidi oleh pemerintah sama dengan mengambil hak masyarakat yang tidak mampu. "Jangan sampai orang yang seharusnya membeli Pertamax tapi membeli Premium.
Itu namanya mengambil hak. Itu dosa," kata Ketua MUI Makruf Amien di Kantor Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Senin, 27 Juni 2011.

MUI menggandeng Kementerian Energi mengupayakan sosialisasi penghematan penggunaan energi. "Jangan pakai energi berlebihan, termasuk listrik. Bagi mereka yang mampu jangan gunakan listrik tanpa batas," kata Makruf.

Menteri Energi Darwin Zahedy Saleh memaparkan sosialisasi ini seiring dengan program Kementerian yang mencanangkan penghematan energi, konservasi, dan diversifikasi energi. "Insya Allah MUI membantu pemerintah," ujarnya.

Soal masyarakat yang berhak mengkonsumsi Premium, kata Darwin, telah diatur dalam undang-undang, yaitu golongan yang tak mampu. "Jadi, kita bisa memahami apakah kita golongan tak mampu. Ini butuh kejujuran, apalagi MUI bilang ini dosa," katanya.

Hari ini, MUI atau Majelis Ulama Indonesia menegaskan dalam fatwanya bahwa pembelian BBM jenis premium di Indonesia dinilai sebagai tindakan haram. Dengan pemikiran dan alasan yang cukup mudah dicerna, dinyatakan bahwa BBM premium hanya diperkenankan untuk rakyat kurang mampu saja, sementara bagi orang yang mampu pembelian BBM premium adalah suatu tindakan haram dan dosa serta neraka hukumnya.

bbm-pertamax-dan-premium

Sentak terjadi banyak kekecewaan dari kalangan masyarakat yang merasa menteri ESDM mencoba “memperalat” MUI untuk menekan agar masyarakat mematuhi aturan pemerintah tersebut. Seolah-olah pemerintah bersembunyi dibalik tameng MUI yang kini dijadikan senjata untuk memerangi para orang-orang mampu atau orang-orang yang dilarang membeli BBM premium. Banyak hal yang perlu dipertimbangkan dalam masalah ini dan masih menjadi tanda tanya besar.
  1. Standar mampu atau tidak mampu 
    Terlalu picik jika seseorang dikatakan mampu hanya dengan dilihat dari kepunyaannya dari punya atau tidaknya mobil pribadi. Mobil tidak bisa dijadikan sebagai simbol kekayaan karena banyak alasan yang melatarbelakangi mengapa orang bisa dikatakan kaya atau tidak. Lebih tepatnya, orang kaya atau tidak kaya itu ditentukan berdasarkan penghasilan sehari-hari.
  2. Kesalahan Sistem 
    Indonesia dikenal sebagai negara dengan sumber daya alam yang sangat kaya (gemah rimpah loh jinawi). Mulai dari emas dan material-material berharga lain hingga gas alam dan minyak bumi sangat melimpah dialam ini. Namun, pantaslah kiranya jika rakyat menuntut secara sistemik, kenapa kita negara penghasil minyak bumi kok beli BBM aja harganya mahal ??? Kenapa banyak minyak di Cepu kok dijual ke negara asing ??? dan mana wujud pengamalan Pasal 33 UUD 1945 dinyatakan: Bumi dan air beserta kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dipergunakan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat ???
Sungguh runyam dan peliknya permasalahan di negara ini. Banyak ucapan konyol yang berkoar-koar saat kampanye, namun bualan belaka yang didapati rakyat saat sudah menduduki kursi pemerintahan #koplak

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...